Zzz… (Kritik Terdahulu)

Halaman ini merupakan pindahan dari http://pacaranislami.wordpress.com/kritik/

Halaman ini khusus disediakan bagi para penentang pacaran islami. Kalau Anda sekarang menentang keberadaan pacaran islami, silakan sampaikan aspirasi Anda di kotak “comment” di bagian bawah halaman ini.

Sampaikan kritik Anda secara jelas dan sopan. (Administrator berhak mengedit tulisan Anda.)

Iklan

20 thoughts on “Zzz… (Kritik Terdahulu)

  1. jangan jadikan pacaran itu untuk jalan dakwah. bagaimanapun pacaran islami itu ga ada kalo sebelum nikah. kalo anda ingin pacaran itu sbagai jalan dakwah, nikahilah targetan anda yang mau di dakwahi. bukankah pacaran setelah nikah itu lebih nyaman?

  2. sy heran dgan yg mengatakan pemilik blog ini seorang “PENGECUT” apa mereka sudah merasa lebih pintar dari si “PENGECUT” hny karena merasa pendapatx benar apakah anda seorang ulama ahli tafsir dan ahli sunnah?? sudah “suci”kah anda??, apa para penentang hny mempertentangkan kata PACARAN ???

  3. aku bingung dg orang yang mengatakan bahwa ada istilah pacaran islami. pendapat dari mana yg ia ambil dan apa dalil mereka ttg ada istilah pacaran islami. kalo q boleh bahasakan pacaran islami itu tidak ada. dan hanya pacaran hawa nafsu saja. q lebih sependapat dg pernyataan al ghifari bahwa tidak ada pacaran islami. yang ada hanyalah pernikahan yg jelas-jelas ada di dlm alqur’an dan al hadits

  4. asss….
    setahu aq ada sebuah ayat al-quran yang bunyinya seperti ini “wa la taqrobuzzinaa……. dst” yang artinya kira2 dan janagnlah km mendekati zina. Allah aja melarang qt utk mendekati zina, apalg zina-nya. Trus dlm pacaran it khan ada, ya.. semacam kegiatan berdua-duaan, berduaan di taman kek, ngobrol di telpon kek, atau apalah, nah dari berduaan itu, yg ke-3 nya khan syaithan (itu loch kerabatnya iblis) yang selalu membakar nafsu qt bwt berbuat lebih sprt : berduaan>>pegangan tgn>>raba2an smp kegiatan ekstrim super dosa itu loch… Pokoknya prinsip aq Say No To Pacaran : Lebih baik memegang bara api daripada memegang tangan seorang wanita yg bkn hakku.^_^
    Mohon maaf bila ada slh, maklum aq sih blm tinggi ilmunya

  5. Ass… (lanjutan)
    Truz, apabila pacaran, qt ngobrol berduaan, jln berduaan walau ada pihak ke-3, itu tdk bisa dibenarkan. Bagaimanapun jg wanita/pria yg jd pacar qt itu bukan hak kita. Bicara mesra dgn-nya bukan hak kita, menikmati kecantikannya bkn hak kita, pokoknya sgl sesuatu yg berkaitan dgn dia bkn hak kita. Itu semua haq milik suami/istri-nya nanti. Qta khan dah tahu bahwa mengambil sesuatu yg bkn hak kita itu adalah perbuatan dzalim dan orang yg berlaku dzolim itu tempatnya di neraka jahannam.
    Thanks, afwan klo ada yg salah.
    Wassalam…

  6. aku juga heran ama pemilik blog ini … kayaknya nafsunya gimanaaaa gitu … kalo mau zina .. ya jangan ngajak-ngajak orang lain donk .. pake bikin situs segala .. uhuii!!

  7. Assalamualaikum…

    ETIKA PERGAULAN DAN BATAS PERGAULAN DI
    ANTARA LELAKI DAN WANITA MENURUT ISLAM.

    dan jgn lah mereka mennampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka melabuhkan kain tudung kedadanya.(an-Nuur: 31)

    Juga Firman-NYA; Hai nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri- isteri orang mukmin: Hendaklah mereka melabuhkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudh dikenali, kerana itu mereka
    tidak diganggu. Dan ALLAH adalah Maha
    Pengampun lagi Maha Penyayang. (an-
    Nuur: 59).

    Perintah menutup aurat juga berlaku bagi semua jenis. Dari Abu Daud Said al-Khudri r.a. berkata: Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seseorang lelaki memandang aurat lelaki, begitu juga dengan wanita jangan melihat aurat wanita.

    3.Adanya pembatas antara lelaki dengan wanita; Kalau ada sebuah keperluan terhadap kaum yang berbeza jenis, harus disampaikan dari balik tabir pembatas. Sebagaimana firman-NYA; Dan apabila kalian meminta sesuatu kepada mereka (para wanita) maka mintalah dari balik hijab. (al-Ahzaab: 53)

    4.Tidak berdua-duaan Di Antara Lelaki Dan Perempuan; Dari Ibnu Abbas r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seorang lelaki berdua-duaan (khalwat) dengan wanita kecuali bersama mahramnya. (Hadis
    Riwayat Bukhari & Muslim) Dari Jabir bin Samurah berkata; Rasulullah SAW bersabda: Janganlah salah seorang darikalian berdua-duan dengan seorang
    wanita, kerana syaitan akan menjadi ketiganya.(Hadis Riwayat Ahmad &Tirmidzi dengan sanad yang sahih)

    5.Tidak Melunakkan Ucapan (Percakapan): Seorang wanita dilarang melunakkan ucapannya ketika berbicara selain kepada suaminya. Firman ALLAH SWT;
    Hai istri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara (berkata-
    kata yang menggoda) sehingga berkeinginan orang yang ada penyakit di dalam hatinya tetapi ucapkanlah perkataan-perkataan yang baik. (al-Ahzaab: 32)

    Berkata Imam Ibnu Kathir; Ini adalah beberapa etika yang diperintahkan oleh ALLAH kepada para isteri Rasulullah SAW serta kepada para wanita mukminah lainnya, iaitu hendaklah dia kalau
    berbicara dengan orang lain tanpa suara merdu, dalam pengertian
    janganlah seorang wanita berbicara dengan orang lain sebagaimana dia berbicara dengan suaminya. (Tafsir Ibnu Kathir 3/350)

    6.Tidak Menyentuh Kaum Berlawanan Jenis; Dari Maqil bin Yasar r.a. berkata; Seandainya kepala seseorang
    ditusuk dengan jarum besi itu masih lebih baik daripada menyentuh kaum wanita yang tidak halal baginnya. (Hadis Hasan Riwayat Thabrani dalam Mujam Kabir) Berkata Syaikh al-Abani
    Rahimahullah; Dalam hadis ini terdapatancaman keras terhadap orang- orang
    yang menyentuh wanita yang tidak halal baginya. (Ash-Shohihah 1/44
    Rasulullah SAW tidak pernah menyentuh wanita meskipun dalam saat-saat penting seperti membaiat dan lain-
    lainnya. Dari Aishah berkata; Demi ALLAH, tangan Rasulullah tidak pernah
    menyentuh tangan wanita sama sekali meskipun saat membaiat. (Hadis Riwayat Bukhari)

    Inilah sebahagian etika pergaulan lelaki dan wanita selain mahram, yang
    mana apabila seseorang melanggar semuanya atau sebahagiannya saja akan menjadi dosa zina baginya, sebagaimana sabda Rasulullah SAW; Dari Abu
    Hurairah r.a. dari Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya ALLAH menetapkan untuk anak adam bahagiannya dari zina, yang pasti akan mengenainya. Zina mata dengan memandang, zina lisan dengan berbicara, sedangkan jiwa berkeinginan serta berangan- angan, lalu farji yang akan membenarkan atau mendustakan semuanya. (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim & Abu Daud) Padahal ALLAH SWT
    telah melarang perbuatan zina dan segala sesuatu yang boleh mendekati kepada perbuatan zina. Sebagaimana Firman- NYA; Dan janganlah kamu mendekati zina,
    sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan jalan yang buruk. (al-Isra: 32)

    Hukum Bercouple SETELAH memerhatikan ayat dan hadis tadi, maka tidak diragukan lagi bahawa bercouple itu haram, kerana beberapa sebab berikut:

    1.Orang yang bercouple tidak mungki menundukkan pandangannya terhadap kekasihnya.
    2.Orang yang bercowple tidak akan boleh menjaga hijab.
    3.Orang yang bercouple biasanya sering berdua-duaan dengan pasangankekasihnya, baik di dalam rumah atau di luar rumah.
    4.Wanita akan bersikap manja dan mendayukan suaranya saat bersama kekasihnya.
    5.Bercouple identik dengan saling menyentoh antara lelaki dan wanita, meskipun itu hanya berjabat tangan.
    6.Orang yang bercouple, boleh dipastikan selalu membayangkan orang yang dicintainya.

    Dalam kamus bercouple, hal-hal tersebut adalah lumrah dilakukan,padahal satu hal saja cukup untuk
    mengharamkannya, lalu apatah lagi kesemuanya atau yang lain-lainnya lagi?

    Biasanya sebelum memasuki alam perkahwinan, perlu untuk mengenal terlebih dahulu calon pasangan hidupnya, fizikal, karaktor, yang mana
    hal itu tidak akan boleh dilakukan tanpa bercowuple, kerana bagaimanapun juga kegagalan sebelum menikah akan jauh lebih ringan daripada kalau
    terjadi setelah menikah. Jawabnya: Memang, mengenal fizikal dan karaktor calon isteri mahupun suami merupakan
    satu hal yang diperlukan sebelum memasuki alam pernikahan, agar tidak ada penyesalan di kemudian hari.
    Namun, tujuuan ini tidak boleh digunakan untuk menghalalkan sesuatu yang telah sedia haramnya. Ditambah
    lagi, bahawa orang yang sedang jatuh cinta akan berusaha bertanyakan segala yang baik dengan menutupi kekurangannya di hadapan kekasihnya.
    Juga orang yang sedang jatuh cinta akan menjadi buta dan tuli terhadap perbuatan kekasihnya, sehigngga akan melihat semua yang dilakukannya adalah kebaikan tanpa cacat. Sebagaaimana
    diriwayatkan dari Abu Darda; Cintamu pada sesuatu membuatmu buta dan tuli.

    Fatwa Ulama Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin ditanya tentang hubungan cinta sebelum nikah. Jawab beliau; Jika hubungan itu sebelum nikah, baik sudah lamaran atau belum, maka hukumnya adalah haram, kerana tidak boleh seseorang untuk bersenang-senang dengan wanita asing (bukan mahramnya) baik melalui ucapan, memandang, atau berdua-duaan. Sebagaimana Rasulullah SAW bersanda: Janganlah seorang lelaki bedua-duaan dengan seorang wanita kecuali ada bersama- sama mahramnya, dan janganlah seseorang wanita berpergian kecuali bersama mahramnya. Syaikh Abdullah bin abdur Rahman al-Jibrin ditanya; Jika ada seseorang lelaki yang berkoresponden dengan seorang wanita yang bukan mahramnya, yang pada akhirnya mereka saling mencintai, apakah perbuatan itu haram? Jawab beliau; Perbuatan itu tidak diperbolehkan, kerana boleh menimbulkan syahwat di antara keduanya, serta mendorongnya untuk bertemu dan berhubungan, yang mana koresponden semacam itu banyak menimbulkan fitnah dan menanamkan dalam hati seseorang untuk mencintai penzinaan yang akan menjerumuskan seseorang pada perbuatan yang keji, maka dinasihati kepada setiap orang yang menginginkan kebaikan bagi dirinya untuk menghindari surat-suratan, pembicaraan melalui telefon, serta perbuatan semacamnya demi menjaga agama dan kehormatan dirinya. Syaikh Jibrin juga ditanya; Apa hukumnya kalau ada seorang pemuda yang belum menikah menelefon gadis yang juga belum menikah? Jawab beliau; Tidak boleh berbicara dengan wanita asing (bukan mahram) dengan pembicaraan yang boleh menimbulkan syahwat, seperti rayuan, atau mendayukan suara (baik melalui telefon atau lainnya). Sebagaimana firman ALLAH SWT; Dan janganlah kalian melembutkan suara, sehingga berkeinginan orang-orang yang berpenyakit di dalam hatinya. (al-Ahzaab: 32). Adapun kalau pembicaraan itu untuk sebuah keperluan, maka hal itu tidak mengapa apabila selamat daripada fitnah, akan tetapi hanya sekadar keperluan.

    Syubhat Dan Jawapan Yang Sebenarnya
    Keharaman bercouple lebih jelas dari matahari di siang hari. Namun begitu masih ada yang berusaha menolaknya walaupun dengan dalil yang sangat rapuh, antaranya:

    Tidak Boleh dikatakan semua cara bercouple itu haram, kerana mungkin ada orang yang bercouple mengikut landasan Islam, tanpa melanggar syariat

    Jawabnya: Istilah bercouple berlandaskan Islam itu Cuma ada dalam khayalan, dan tidak pernah ada wujudnya. Anggap sajalah mereka boleh menghindari khalwat, menyentuh serta menutup aurat. Tetapi tetap tidak akan boleh menghindari dari saling memandang, atau saling membayangkan kekasihnya dari masa ke semasa. Yang mana hal itu jelas haram berdasarkan dalil yang kukuh.

    Biasanya sebelum memasuki alam perkahwinan, perlu untuk mengenal terlebih dahulu calon pasangan hidupnya, fizikal, karaktor, yang mana hal itu tidak akan boleh dilakukan tanpa bercouple, kerana bagaimanapun juga kegagalan sebelum menikah akan jauh lebih ringan daripada kalau terjadi setelah menikah.

    Jawabnya: Memang, mengenal fizikal dan karaktor calon isteri mahupun suami merupakan satu hal yang diperlukan sebelum memasuki alam pernikahan, agar tidak ada penyesalan di kemudian hari. Namun, tujuan ini tidak boleh digunakan untuk menghalalkan sesuatu yang telah sedia haramnya.

    Ditambah lagi, bahawa orang yang sedang jatuh cinta akan berusaha bertanyakan segala yang baik dengan menutupi kekurangannya di hadapan kekasihnya. Juga orang yang sedang jatuh cinta akan menjadi buta dan tuli terhadap perbuatan kekasihnya, sehingga akan melihat semua yang dilakukannya adalah kebaikan tanpa cacat. Sebagaimana diriwayatkan dari Abu Darda; Cintamu pada sesuatu membuatmu buta dan tuli.

    Fenomena Couple
    Dalam situasi terkini, fenomena pergaulan bebas dan pengabaian terhadap nilai-nilai murni Islam berlaku pada tahap yang amat membimbangkan. Kebanyakan umat Islam kini tidak lagi menitik beratkan nilai-nilai dan adab-adab sopan yang dianjurkan oleh Islam melalui al-Quran dan sunnah rasul-NYA. Mereka bukan setakat mengabaikannya dan menganggap perkara itu tidak penting, bahkan mereka menganggapkannya sebagai satu perkara yang menyusahkan aktiviti mereka yang menurutkan nafsu dan perasaan semata-mata itu. Nauzubillah

    Marilah kita sama-sama menjauhi perkara yang seumpama itu dan mejauhi hal-hal yang telah dilarang (haram). Tegakkanlah yang benar dan katakanlah salah kepada yang batil. Janganlah berhujah untuk membenarkan perkara yang telah terang haramnya di sisi ALLAH.

  8. Apa TUJUAN Pacaran-Islami?
    Apa bedanya PACARAN-ISLAMI dg TAARUF?

    Jawaban M Shodiq Mustika:
    Tujuan pacaran islami: persiapan menikah.
    Apabila dimaksudkan untuk persiapan menikah, taaruf pun merupakan pacaran islami.
    Namun dalam pacaran islami, yang dilakukan bukanlah sekadar saling kenal (ta’aruf), melainkan juga bekerja sama secara aktif supaya pernikahan dapat dilakukan dengan sebaik-baiknya. Untuk kriteria kesuksesan pacaran, silakan lihat http://pacaranislami.wordpress.com/sukses-pacaran/

  9. hemmm…
    saya sma sekali tidak setuju adanya pacaran islami!
    bukanya pacaran itu udah g islami kenapa ada pacaran islami?
    apakah dibenarkan pcaran dalam islam?

  10. hmm………
    berdebat masalah pacaran!

    kata pacaran saja sudah bukan dari islam mengapa masih dilabeli dengan Islam segala. padahal islam itu adalah agama yang hanif yang tuntunannya cuma Al-Qur’an dan Assunnah. coba deh pemilik blog ini kasih tahu saya dalil-dalil dari Al-Qur’an atau Hadist yang Sahih / Hasannya? kirim aja ke mu7ahideen@gmail.com atau buka aja alikhwahonline.blogspot.com

  11. Post. No. 7 dari Xmindax merupakan pukulan terberat bagi teori Pacaran Islami karya Shadiq Mustika.
    Tolong Pak Shadiq beri komentar secara jelas dan gamblang di thread ini tanpa mengurangi unsur logika dan fakta serta kejujuran, dan juga, jangan me-link komentar ke sana ke mari yang hanya buat bingung. Ingat Pak, semakin anda mengabaikan logika dan kebenaran, semakin jelaslah kesesatan Anda! Bapak ini hanya menuruti nafsu. Bpk menganggap nafsu bpk itu adalah fitrah, shg bpk berusaha mencari pembenaran!

  12. PERHATIAN PEMBACA:
    EFEK PALING BERBAHAYA DAN TUJUAN UTAMA DARI PEMBACAAN SITUS INI ADALAH UPAYA PENGGOYAHAN AQIDAH DAN PENYISIPAN RASA KEBIMBANGAN TERHADAP PRINSIP ISLAM YANG HAQ YANG TELAH KITA PEGANG ERAT-ERAT! SITUS INI TIDAK SECARA SERTA MERTA MENARIK PEMBACA PADA PENDAPAT SHADIQ, NAMUN, IA LEBIH BERUPAYA MENGGOYANGKAN KEPASTIAN DAN MENYISIPKAN KEBIMBANGAN. YANG PALING MENDASAR ADALAH TERCIPTANYA PERSEPSI-PERSEPSI YANG SALAH MENGENAI SIFAT AKHLAKUL KARIMAH RASULULLAH SAW DAN HUKUM-HUKUM ALLAH SWT.

  13. hmm………
    berdebat masalah pacaran!

    kata pacaran saja sudah bukan dari islam mengapa masih dilabeli dengan Islam segala.
    Dari kata2 mas Fajar diatas Semua jg pasti tahu klo Dalam Islam G mengenal kata pacaran..
    mao pacaran islami kek, pacaran yahudi, pacaran kafir ato apalah..
    jd sdh jelas kalo ni tu g mutu bt dibahas org2 muslim.
    malah ada yg nge post ttg efek2 dr situs ini…parah amat
    ada aja org kek gt.. heboh sendiri… jd malah lucu…wkwwkwk
    uncivilized

  14. saya ngerti tujuan anda baik ingin berbuat banyak untuk para remaja yang suka pacaran Qt juga gak bisa langsung jor-joran kasih tau pacaran itu salah karena kondisi orang ammah yang sekarang agak sulit jika kita langsung dakwahi bisa-bisa mereka langsung antipati. memang agak susah untuk mengubah kebiasaan yang sudah mengakar “pacaran” misalnya.kita memang harus bertahap merubahnya, tapi kata2 yang anda pilih untuk blog ini kurang tepat “pacaran Islami”. kalau anda memang peduli dengan generasi remaja sekarang tolong pilih kata yang tepat untuk mendeskripsikan maksud anda. tak usah bawa nama islami…
    karena ini bisa menimbulkan perselisihan dalam tubuh islam sendiri, liat ja udah banyak komentar miring tentang anda..
    saya harap anda segera mengubahnya dengan bijak..
    untuk para coment juga jangan terlalu su’udzon…”kalau kita melihat keburukan saudara kita,,carilah 100 alasan kenapa ia spt itu.. itu artinya Allah melarang kita langsung su’udzon kpd saudara kita.

  15. Ni, dalil dari al Qur’an dan Sunnah, dan penjelasan ulama:
    tidak adanya pacaran
    “Yakni yang namanya zina itu tidak hanya diistilahkan dengan apa yang diperbuat oleh kemaluan, bahkan memandang apa yang haram dipandang dan selainnya juga diistilahkan zina.” (Fathul Bari, 11/28 oleh Ibnu Hajar Al Asqolany)
    قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ. وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ
    “Katakanlah (wahai Muhammad) kepada laki-laki yang beriman: ‘Hendaklah mereka menahan sebagian pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka, yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.’ Dan katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman: ‘Hendaklah mereka menahan sebagian pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka…’.” (An-Nur: 30-31)
    Apakah 2 orang yg berpacaran (islami) masih terjaga kemaluannya? Apa yg mereka rasakan dgn kemaluannya ketika mereka berbincang akrab??
    مَا تَرَكْتُ بَعْدِي فِتْنَةً هِيَ أَضَرُّ عَلَى الرِّجَالِ مِنَ النِّسَاءِ
    “Tidaklah aku tinggalkan setelahku fitnah yang lebih berbahaya bagi laki-laki daripada fitnahnya wanita.” (HR. Al-Bukhari no. 5096 dan Muslim no. 6880)
    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:
    لاَ يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِامْرَأَةٍ إِلاَّ مَعَ ذِي مَحْرَمٍ
    “Sekali-kali tidak boleh seorang laki-laki bersepi-sepi dengan seorang wanita kecuali wanita itu bersama mahramnya.” (HR. Al-Bukhari no. 1862 dan Muslim no. 3259)
    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda:
    لاَ يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِامْرَأَةٍ إِلاَّ كَانَ ثَالِثَهُمَا الشَّيْطَانُ
    “Tidaklah sekali-kali seorang laki-laki bersepi-sepi dengan seorang wanita melainkan yang ketiganya adalah setan.” (HR. At-Tirmidzi no. 1171, dishahihkan Asy-Syaikh Al- Albani rahimahullahu dalam Shahih Sunan At-Tirmidzi)
    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sampai memperingatkan:
    إِيَّاكُمْ وَالدُّخُوْلَ عَلَى النِّسَاءِ. فَقَالَ رَجُلٌ مِنَ اْلأَنْصَارِ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، أَفَرَأَيْتَ الْحَمْوَ؟ قَالَ: الْحَمْوُ الْمَوْتُ
    “Hati-hati kalian masuk ke tempat para wanita!” Berkatalah seseorang dari kalangan Anshar, “Wahai Rasulullah! Apa pendapat anda dengan ipar?” Beliau menjawab, “Ipar adalah maut.” (HR. Al-Bukhari no. 5232 dan Muslim no. 5638)
    Ini ipar lho padahal…
    dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu hwa Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam telah berkata pada seseorang yang akan menikahi wanita : ‘Apakah engkau telah melihatnya ? dia berkata : “Belum”. Beliau bersabda :’Maka pergilah, lalu lihatlah padanya. ”
    Raslulullah dalam riwayat itu bertanya: Apakah kamu sudah melihatnya? Ini berarti kebiasaan syar’i pada orang yg blm menikah adalah belum saling mengenal atau minimal blm saling mengenal betul, lalu bagaimana halnya dengan pacaran islami ala aktivis dakwah??? Tentu mereka sudah sangat mengenal, tidak cuma wajahnya tapi juga sifat2nya
    “Pasti akan ada dari ummatku suatu kaum yang (berusaha) menghalalkan zina, sutra, khomer (minuman keras), dan alat-alat musik!.” (H.R. Bukhari.)
    “Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang jelek” (Al Qur’an Surat Al Isra 32)
    Secara asal dari kaidah ushul fiqh, kalimat larangan dalam Qur’an dan Sunnah menyatakan haramnya sesuatu yg dilarang, maka mendekati zina itu haram…
    “Maka janganlah kalian tunduk (lemah) dalam pembicaraan sehingga menimbulkan keinginan pada orang-orang yang dihatinya ada penyakit…” Q.S. Al Ahzab 32.
    “Kalau kamu meminta kepada mereka sesuatu kebutuhan, mintalah dari balik hijab (tabir), yang demikian lebih suci bagi hatimu dan hati mereka.” Q.S. Al Ahzab 53.
    Bagaimana halnya dgn berbincang secara langsung???
    “Janganlah sekali-kali seorang (diantara kalian) berduaan dengan wanita, kecuali dengan mahramnya (H.R Bukhari dan Muslim).
    “Janganlah sekali-kali kalian masuk ke (tempat) wanita.” Maka berkatalah seorang dari kalangan Anshor : Bagaimana pendapatmu kalau wanita tersebut adalah ipar (saudara istri)? Maka Beliau Shalallahu alaihi wassalam. menjawab : “Ipar adalah maut.” (H. R. Bukhari dan Muslim.)
    Dari Abi Hurairah Radiyallahu anhu dari Nabi Shalallahu alaihi wassalam. bahwa Beliau bersabda: “Telah ditulis atas anak adam nasibnya (bagiannya) dari zina, maka dia pasti menemuinya, zina kedua matanya adalah memandang, zina kakinya adalah melangkah, zina hatinya adalah berharap dan berangan-angan, dan dibenarkan yang demikian oleh farjinya atau didustakan,” (H.R. Bukhari, Muslim, Abu Dawud dan Nasa’i)
    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabda beliau:
    مَا تَرَكْتُ بَعْدِي فِتْنَةً هِيَ أَضَرُّ عَلَى الرِّجَالِ مِنَ النِّسَاءِ
    “Tidaklah aku tinggalkan setelahku fitnah yang lebih berbahaya bagi laki-laki daripada fitnahnya wanita.” (HR. Al-Bukhari no. 5096 dan Muslim no. 6880)
    نْظُرْ اِلَيْهَا فَاِنَّهُ اَحْرٰى اَنْ يُؤْدِمَ بَيْنَكُمَا .
    “Lihatlah dulu wanita itu, sebab akan lebih menjamin kelanggengan kalian berdua.” An-Nasa’i (2/73), At-Tirmidzi (1/202), Ad-Darimi (2/134), Ibnu Majah (1866), Ath-Thahawi (2/8), Ibnu Al-Jarud di dalam Al-Muntaqa (hal. 313), Ad-Daruquthni (hal.395), Al-Baihaqi (7/84), Imam Ahmad (4/144-245/246) dan Ibnu Asakir (17/44/2),
    Ini berarti sebelum menikah dan maminang antara kedua belah pihak tidak saling mengenal apalagi pacaran.
    Rasulllah bersabda
    لأَنْ يُطْعِنَ فِي رَأْسِ رَجُلٍ بِمِخْيَطِ مِنْ حَدِيْدٍ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنَْ يَمُسَّ امْرَأَةً لاَ تَحِلُّ لَهُ
    “Seseorang ditusuk kepalanya dengan jarum besi lebih baik daripada menyentuh wanita yang tidak halal baginya.” (diriwayatkan oleh Ar-Ruyani di dalam kitab Musnad-nya (227/2))
    Hadits itu juga diriwayatkan secara mursal. dari hadits Abdullah bin Abi Zakaria Al-Khaza’i. Dia menuturkan: “Rasulullah r bersabda:
    َلاَنْيَقْرَعَ الرَّجُلُ قَرْعًا يُخْلِصُ اِلٰى عَظْمِرَ أْسِهِ خَيْرٌ لَهُ مِنْ اَنْ تَضَعَ امْرَاَةٌ يَدَهَا عَلٰى رَأْسِهِ لاَتَحِلُّ لَهُ، وَِلاَنْ يَبْرُصَ الرَّجُلُ بَرَصًا حَتّٰى يُخْلِصَ الْبَرَصُ اِلٰى عَظْمِ سَاعِدِهِ لاَتَحِلُّ لَهُ
    “Sungguh, jika seseorang dipukul sampai menembus tulang kepalanya adalah lebih baik daripada kepalanya disentuh oleh tangan seorang wanita yang tidak halal baginya. Dan sungguh, seandainya seseorang menderita lepra yang parah hingga menembus tulang lengannya adalah juga lebih baik baginya, daripada ia membiarkan seorang wanita meletakkan langannya ke alas lengannya, padahal wanita itu tidak halal baginya. ” (diriwayatkan Abu Na’im di dalam kitabnya Ath-Thib (2/33-34))
    Ini peringatan keras dari Rasul
    “Suatu ketika Rasulullah r duduk bersama para sahabat, lalu beliau masuk dan keluar dalam keadaan sehabis mandi. Kami pun bertanya: Wahai Rasul, adakah sesuatu? Beliau menjawab: “Tentu, ada seorang wanita melewatiku, …”
    Lalu beliau bersabda:
    “Sesungguhmya seorang wanita menghadap dengan bentuk syaitan dan mundur dengan bentuk syaitan pula. Jika ada di antara kalian melihat seorang wanita, lalu merasa bergairah. maka datangilah istrinya (salurkan kepadanya). Sebab hal itu dapat menolak penyakit yang ada dalam hatinya. ” (Muslim (6/129-130). Abu Dawud (2151). Al-Baihaqi (7/90) dan Imam Ahmad (3/330. 341. 348. 395))
    Lihatlah.. pemisalan bahaya fitnah wanita bagi laki2 sampai diibaratkan bahaya syaithon. Lalu apakah masih aman untuk berbincang-bincang dgn wanita??
    Juga sabda Nabi Ig kepada Ali, “Wahai Ali, janganlah engkau ikuti pandangan pertamamu dengan pandangan berikutnya. Sesungguh-nya hak kamu adalah pandangan pertama itu saja. Pandangan kedua dan seterusnya sudah bukan hakmu.” (Abu Dawud (1:335), At-Tirmidzi (IV:14))
    Dari Jarir bin Abdullah, katanya, “Saya pernah bertanya kepada Rasulullah tentang pandangan sekilas. Beliau memerintahkanku untuk memalingkan pandanganku. ” (oleh Muslim (Vl:182), Abu Dawud (1:335), At-Tirmidzi (IV:14), Ad-Darimi (ll:278), dll)
    Ini pandangan seklilas. Bagamaimana dgn pandangn terus-menerus??? Jawablah kalian para pengekor nafsu..
    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
    إِذَا أَلْقَى اللهُ فيِ قَلْبِ امْرِئٍ خِطْبَةَ امْرَأَةٍ، فَلاَ بَأْسَ أَنْ يَنْظُرَ إِلَيْهَا
    “Apabila Allah melemparkan di hati seorang lelaki (niat) untuk meminang seorang wanita maka tidak apa-apa baginya melihat wanita tersebut.” (HR. Ibnu Majah no. 1864, dishahihkan Al-Imam Al-Albani rahimahullahu dalam Shahih Ibni Majah dan Ash-Shahihah no. 98)
    Kata rasulullah “tidak apa-apa” dalam matan hadits ini, berarti untuk selain itu, yakni (dgn sengaja) memandangi wajah wanita adalah terlarang.
    Dari Asma’ binti Abu Bakar, katanya,
    “Kami biasa menutup wajah kami dari pandangan laki-laki dan se-belum itu kami juga biasa menyisir rambut ketika
    ihram.”(Al-Hakim (1:545).)
    Bersabda juga: “Saya khawatir melihat seorang pemuda dan seorang pemudi kalau-kalau keduanya digoda oleh setan.”
    Kalo ini dalil dari hawa nafsu (syahwat):
    Mmmmmm… menurut hawa nafsu saya pacaran itu boleh asal Islami, Ni dalil2nya …..(bla3…sambil nunjukkin dalil yang samar-samar, trus nglolah-olah kata, biar pendengar manthuk-manthuk, oiya..ya..)
    campur-baur (ikhthilath) aja nggak boleh apalagi pacaran…
    Rasulullah bersabda:
    اِنَّاَوَّلَ مَايُكْفِﺉُ – يَعْنِ اْلاِسْلاَمَ – كَمَايَكْفَأُ اْلاِنَاءَ – يَعْنِ الْخَمْرَ – فَقِيْلَ : كَيْفَ يَا رَصُوْلَ اللهِ وَقَدْ بَيْنَ اللهُ فِيهَا مَابَيْنَ ؟ قَالَ رَصُوْلُ اللهِ صَلىٰ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : يُسَمُّوْنَهَا بِغَيْرِ اسْمَهَا .
    “Mula-mula yang menyimpangkan Islam (dari tujuan mereka) adalah minuman yang dipaksakan. Kemudian ada yang bertanya. “Bagaimana hal itu bisa terjadi wahai Rasul?” Beliau menjawab, “Mereka memberi nama yang tidak sebenarnya.” (HR. Ad-Darimi (2/114))
    Apa beda pihak yag menentang pacaran dan yg membolehkannya??
    Bedanya adalah kalau yg menentang melihat dalil dulu baru menetapkan hukum. Kalau yg membolehkan, menetapkan hukum dulu (yg sesuai hawa nafsu), baru cari dalilnya untuk di pas-paskan. Kalau ada hadits yg bertentangan dgn pendapatnya, diselewengkan maknanya agar sesuai…
    Wallahul musta’an

  16. buat pemilik blog ini
    aq mohon qta diskusi berdua lewat email mau ga?
    di
    zajc@live.com

    qta sesama orang islam,……………..
    qta sesama penuntut ilmu,………

    ketahuilah islam terbagi menjadi 73 firqah,….
    yg satu masuk surga dan yg laen masuk neraka,…….
    dimana posisi kita?

    mri diskusikan,………

  17. @ fulan
    Istilah pacaran islami merupakan istilah yang paling disukai oleh pembaca blog saya pada umumnya. Silakan lihat datanya di artikel “Istilah favorit untuk persiapan menikah“.

    @ aripin
    Dalil-dalil yang Anda kemukan itu sudah sering kami bahas. Apakah belum seutuhnya Anda membaca tulisan-tulisan kami mengenai pacaran islami?

    @ zajc
    Saya bersedia berkomunikasi lewat eMail, tapi saya keberatan bila berdua saja. Saya ingin pembicaraan kita yang lewat eMail bisa pula disalin ke blog-blog saya, ke naskah buku-buku saya, atau pun ke tempat-tempat lainnya. Saya lebih suka dakwah kepada banyak orang daripada kepada satu orang saja.

  18. assalamu’alaykum wr wb
    Semoga Allah selalu Menjaga lisan kita dalam bertutur, Mengekangnya bila apa yang akan kita ucapkan tak sesuai dengan syariat-Nya, Melantangkannya bila sejalan dengan apa yang diperintahkannya.

    sebelumnya maaf bila hamba yang bodoh ini melakukan kesalahan dalam sistematika berpikir, mengambil saripati, dan menyampaikan kata.

    singkat saja, dalam alquran disebutkan sebuah ayat yang melarang setiap kita untuk mendekati zina. yang saya pahami, bukan hanya secara fisik kita menjauhinya. karena memang zina terbagi dalam beberapa bagian: zina mata, furuj, tangan, mulut, telinga, hidung, bahkan HATI. Nah, hati inilah yang menjadi titik tekan saya. OK-lah kalau kita tidak secara fisik berdekatan, bersinggungan, bersentuhan, dan sebagainya seperti yang dilakukan dalam pacaran pada umumnya. Tapi, bagaimana dengan hati kita? Mampukah kita menjaganya? Apakah yakin kita akan mampu menyingkirkan wajah si Doi dari pikiran kita? Saya rasa tidak.

    Menilik dari kisah sahabat, Utsman bin Affan ra. Dalam hati beliau memiliki ketertarikan salah satu putri rasulullah. (maaf, saya lupa namanya…. tapi seingat saya, antara Ruqayah dan Ummu Kultsum). tapi, ketika rasulullah menikahkan putrinya tersebut dengan salah seorang kerabat Quraisnya (ketika itu belum masa turun wahyu) Utsman pun tidak meneruskan niatnya. baru setelah kemudian turun wahyu dan Nabi meminta anak dan menantunya tersebut bercerai, Utsman ra dinikahkan dengan putri Rasulullah tersebut. Bahkan ketika sang putri ini meninggal dunia, Rasul menikahkan adiknya pada Utsman ra.

    Sebelum menikah, Utsman bisa menjaga hati dengan terus mendekatkan diri dengan Allah. Tidak pernah ia menyatakan hatinya pada putri Rasulullah, baik ketika masih gadis, apalagi ketika sudah menjadi istri orang.

    Mungkin, selanjutnya, kita bisa berdiskusi lewat e-mail. Syukron Jaziilan. Jazakallah khairan katsir.

    wassalamu’alaykum wr wb

  19. @ singagurun

    Aamiin.

    1) Terima kasih atas doa dan masukan dari akhi. Kata-kata akhi indah sekali.

    2) Pengertian zina hati sudah pernah kami bahas di artikel “Pengertian zina-hati dan mendekati-zina lainnya” (28 Agt 2008).

    3) Kita bersandar pada banyak dalil yang sah, bukan hanya satu hadits/kisah saja. (Kisah yang akhi kemukakan itu tidaklah qath’i dalam segi dalalah (indikasi), sehingga tidak cukup kuat sebagai dalil untuk mengharamkan pacaran.) Apakah akhi belum pernah menjumpai dalil-dalil lain sebagaimana telah kami ungkapkan di blog ini dan di blog Tanazhur PraNikah?

    4) Mengenai berdiskusi lewat eMail, silakan lihat tanggapan nomor 18 di atas, yang tertuju kepada zajc.

    wa’alaykumussalaam warahmatullaah wabarakaatuh.

Komentar ditutup.